Pengalaman

Paspor Online dan Antrian Online

Pertengahan tahun 2016 saya harus memperpanjang paspor karena ada rencana ke Singapura bersama teman-teman kantor. Kebayang kewajiban menyebalkan di kantor imigrasi, yaitu mesti antri dari subuh, saya tiba-tiba inget tulisan di blog Trinity Traveler soal cara memperpanjang paspor secara online. Katanya sih lebih cepet, perlu dibuktikan nih.

(Scroll langsung ke bawah untuk membaca update September 2017)

Buru-buru saya cek link Paspor Online, berhasil masuk, saya mulai input data-data saya. Setelah selesai, saya dapet lembar untuk membayar biaya paspor ke bank terdekat. Setelah dapat bukti pembayaran dan sistem sudah mengonfirmasi, kita bisa pilih jadwal wawancara dan foto di kantor imigrasi. Saya pilih Kantor Imigrasi Jakarta Selatan di daerah Mampang karena letaknya relatif dekat dari kantor saya.

Di hari yang sudah ditentukan, saya datang sekitar jam 8 pagi membawa semua kelengkapan persyaratan, termasuk bukti registrasi Paspor Online dan bukti pembayaran. Naik ke lantai 2, ternyata sudah lumayan ramai. Ambil nomor antrian dulu sambil dicek kelengkapannya oleh petugas terus tinggal tunggu dipanggil untuk wawancara dan foto. Selesai deh, tinggal menunggu paspor selesai 3 hari kemudian.

Yang menggembirakan, ternyata ada pilihan untuk mengirim paspor ke alamat kita, jadi ngga perlu balik lagi ke Kantor Imigrasi hanya untuk mengambil paspor yang sudah selesai. Enak kan? Lebih menggembirakan lagi, layanan ini gratis! Waktunya jadi 5 hari sih tapi ini jauh lebih praktis (daripada harus izin 2 hari dari kantor) dan berlaku untuk semua pemohon, bukan khusus Paspor Online aja.

Saya rangkum pengalaman saya mengurus Paspor Online yah:

Kelebihan: 

  • Antriannya lebih sedikit dibanding antrian manual atau walk-in karena belum banyak yang memilih opsi ini (belum terinformasi atau masalah akses internet). Ngga perlu dateng subuh-subuh buat antri, disesuaikan dengan jadwal pribadi aja. Dateng pagi dapet nomor antrian awal, dateng agak siang ya nomor antrian belakangan. Biasanya tiap hari disediakan kuota untuk >100 pemohon Paspor Online.
  • Disediakan informasi estimasi waktu pelayanan untuk semua nomor antrian, misal nomor 001-010 itu kira-kira dipanggilnya jam 08.00-08.30, 010-020 jam 08.30-09.00, dst. jadi bisa ngapain dulu gitu, ngantor dulu, muter-muter dulu, atau nungguin aja disitu.

Kelemahan: 

  • Data yang harus diisi banyaaak banget, mungkin perlu sekitar 15-20 menit tanpa terganggu untuk nyelesainnya, belum termasuk loading-nya dan waktu untuk nanya Bapak Ibu kalo ada data orang tua yang lupa. Kalo kelamaan kadang jadi harus mengulang lagi dari awal.
  • Yang nyebelinnya, udah nginput semua data capek-capek ke sistem, eh di kantor imigrasi harus ngisi lagi seabrek-abrek formulir secara manual. Yang dipake sama petugas yang kita isi pula. Terus apa gunanya data yang diinput secara online ke sistem oleh pemohon? Ngga efisien banget. Jujur saya kalang kabut ngisinya karena antrian sudah dimulai dan saya dapat nomor antrian awal.
  • Akses link Paspor Online seringkali susah diakses dan lama banget. Kadang kalau di luar jam kerja dan hari kerja juga malah ngga bisa diakses sama sekali. Padahal kalau mau tenang ngisinya ya pas weekend.

Overall, pilihan ngurus Paspor Online ini sebenarnya lebih memudahkan, terutama dari sisi antrian. Sayangnya, sejak akhir Tahun 2016 sampai sekarang, menurut keterangan petugas, website-nya masih dalam proses peremajaan, entah sampai kapan.

(September 2017)

Berbekal pengetahuan kalau Paspor Online belum bisa lagi, awal September 2017 saya datang langsung ke Kantor Imigrasi Jakarta Selatan untuk buat paspor anak saya. Berangkat jam 05.30 dari Bekasi, saya berasumsi sekarang semua antrian kategorinya manual atau walk-in. Harus buru-buru, mudah-mudahan belum rame dan dapet antrian prioritas karena yang mau buat paspor anak saya yang masih bayi. Jam 06.10 saya sudah sampai dan anehnya kantor imigrasi masih sepi dan tampak adem ayem. Apa jangan-jangan sudah pada naik ke lantai 2 semua ya? Saya mendatangi petugas dan langsung ditanya,

“Ibu sudah Antri Online?”

“Hah, Antri Online gimana Pak?”

“Iya, Antri Online lewat aplikasi Antrian Paspor Online atau web. Sudah sejak bulan Mei 2017. Sekarang semuanya begitu, jadi tidak bisa langsung datang. Coba aja sekarang, Bu, saya bantuin.”

Saya bengong, udah berangkat pagi-pagi bawa bayi harus pulang dengan tangan hampa. Sebelumnya saya sempet baca sekilas sih soal Antri Online, tapi kirain pilihan aja, kaya semacam Paspor Online juga. Eh, ternyata wajib! Duh, buru-buru saya registrasi online. Ya ampun, dapet jadwalnya 2 minggu lagi! Padahal perlu cepet jadi, huhu..

Belum putus harapan, saya langsung mengarahkan diri ke Kantor Imigrasi Bekasi yang sebelumnya tidak menjadi pilihan utama saya karena kabarnya antriannya lebih heboh. Sepertinya disana belum berlaku Antri Online soalnya belum ada pilihannya di web Ditjen Imigrasi, mudah-mudahan. Eh, ternyata salah! udah berlaku juga, tapi ngantrinya di link khusus kantor imigrasi Bekasi, dan jadwal tercepat malah 3 minggu lagi karena kelas 2 jadi kuotanya lebih sedikit.

Huaa.. Yasudahlah, pasrah nunggu 2 minggu lagi untuk ngurus di Kantor Imigrasi Jakarta Selatan karena setelah ngecek-ngecek lagi di rumah, itu jadwal paling cepet di seluruh kantor imigrasi di Jakarta!

Pelajaran yang bisa diambil: penting banget cari tahu (salah satunya lewat googling) pengalaman orang sebelum mengurus segala sesuatu sendiri!

Saya lihat memang lebih tertib sih dan meminimalisir calo (belum menghilangkan karena saya tau masih ada yang melayani jasa di luar sistem) tapi artinya ngurus paspor sekarang ngga bisa dadakan, harus direncanakan jauh-jauh hari, kalau ngga ya kaya saya, yang gigit jari baru bisa dapet jadwal 2 minggu setelahnya. Ibu saya bilang sekarang Kantor Imigrasi kelas 2 yang belum menerapkan sistem ini jadi luar biasa padat karena dipenuhi orang-orang yang tidak kebagian jadwal lewat Antrian Online. 

Enaknya, ngisi formulirnya sekarang cukup 1 halaman aja, informasi pribadi dan orangtua (nama lengkap, alamat, tanggal lahir) dan formulir tambahan sesuai kebutuhan. Saya yang udah buru-buru karena inget pengalaman sebelumnya langsung lega karena cuma butuh 5 menit aja buat ngisi formulir.

Sayangnya sekarang semua paspor harus diambil sendiri ke kantor imigrasi, udah ngga ada layanan dikirim ke alamat kita. Harus balik lagi kesana deh 3 hari lagi.

Yaah mudah-mudahan ini semua untuk perbaikan sistem yah. Mudah-mudahan layanan pengurusan paspor bisa semakin baik lagi ke depannya.

Catatan penting:

  • Fotokopi semua kelengkapan persyaratan di A4 tanpa dipotong. Kalo ada yang salah fotokopi, ngga usah khawatir, ada tempat fotokopi di pojok kiri belakang ruangan.
  • Ada formulir tambahan (beli di tempat fotokopi) yang perlu diisi untuk pemohon paspor yang masih di bawah umur (surat ijin orang tua) atau kalau mau nambah nama, misal dari 2 suku kata jadi 3 suku kata untuk mempermudah kalau berangkat haji atau umroh. Saya nambah nama ayah di paspor saya yang baru. Setelah jadi, keterangan penambahan nama saya jadi 3 suku kata ada di catatan pengesahan. Sementara di lembar utama tetap sesuai akte kelahiran dan kartu identifikasi lainnya.

(Ket.: Tulisan ini sebelumnya saya post di blog lama saya pada tanggal 19 September 2017)


Featured image from instagram.com/ditjen_imigrasi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *