Pengalaman

Ramadhan di Amerika Serikat

Saya memulai Ramadhan di Amerika Serikat tahun ini dengan menghadapi permasalahan klasik yang sama seperti awal Ramadhan di tanah air: perbedaan pendapat mengenai kapan jatuhnya 1 Ramadhan. Jauh-jauh kesini ternyata seperti di Indonesia, hahaha.. Saya dan suami yang sudah yakin sekali puasa akan dimulai hari Kamis, 17 Mei 2018 (seperti di Indonesia), tiba-tiba kalang kabut begitu ngecek aplikasi Muslim Pro yang ternyata sudah berubah. 1 Ramadhan-nya hari ini (Rabu, 16 Mei 2018)!! Nasi goreng yang baru saja masuk perut buat sarapan rasanya jadi kurang sreg di badan. Ngecek ke beberapa sumber dan teman, ternyata banyak juga yang bingung. Tapi karena menurut Islamic Center Pittsburgh, Ramadhan mulai hari Rabu ini jadi banyak yang mengikuti jadwal itu karena saat Lebaran akan melakukan sholat Ied disitu. 

Durasi puasa disini sekitar 16 jam. Subuh jam 04.30 dan Maghrib jam 20.30. Sedikit demi sedikit durasinya bertambah karena mendekati musim panas terangnya makin lama, jadi Subuh makin awal dan Maghrib makin malam (untuk negara-negara di northern hemisphere). Di Jerman saya dulu mengalami puasa hampir 19 jam (Subuh jam 03.00 dan Maghrib jam 22.00). Cuaca makin panas dan terik terus masih full kuliah tiap hari dari pagi sampai sore dan ujian akhir! 

Rasanya ngga kebayang ya mesti berpuasa di situasi seperti itu. Yang di Indonesia pasti agak shock, sama shock-nya dengan teman-teman bule saya yang tidak bisa membayangkan beraktivitas seperti biasa tanpa makanan dan minuman selama itu. 

Tapi, Maha Besar Allah, puasa selama itu do-able loh. Kuncinya cuma satu, NIAT. Saya ngga lapar dan haus sama sekali. And more amazingly, I felt stronger, sharper and more refreshed than usual day, even compared to fasting in Indonesia! Kuliah seger, ujian lancar. Beneran sedahsyat itu kekuatan niat. 

Tahun ini, saya berpuasa dengan kondisi masih menyusui anak saya yang masih bayi. Alhamdulillah, ASI cukup seperti hari-hari biasa. Tidak terlalu berat menyusuinya karena anak saya sudah makan MPASI juga. Badan terasa lebih ringan karena tubuh menggunakan cadangan energi di tubuh untuk memproduksi ASI. Tapi tiba-tiba anak saya sakit seminggu sehingga saya memutuskan tidak berpuasa dulu supaya anak cepat sembuh karena dia tidak mau makan sama sekali. 

Menjalani Ramadhan disini, feel-nya jauh berbeda dibandingkan dengan menjalani Ramadhan di Indonesia yang sangat festive. Kangen rasanya mendengar adzan, membeli ta’jil, buka puasa bersama, tarawih berjamaah di masjid, tadarus Al-Qur’an dan menonton kajian Islami di televisi. Sekarang saya menyadari, tanpa peer pressure atau motivasi-motivasi tersebut, rasanya berat mengingatkan diri sendiri untuk beribadah lebih giat di bulan Ramadhan. Betapa iman saya masih sangat lemah. Mudah-mudahan saya bisa memperbaiki diri sendiri dan tidak menyia-nyiakan bulan penuh pengampunan ini. 


Featured image from https://chicpreneure.com/tag/ramadhan/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *